Tesimonial Peserta ANP Coburg

Written by Shohwah Bossnia Maulidiyah, 21.01.2017

Setiap Orang memang pasti mempunyai pengalaman yg berbeda beda dalam menjalani suatu episode hidup. tapi bukan berarti melihat pengalaman orang menjadi hal yg sia — sia. banyak hal yg bisa kita dapatkan dari membaca cerita cerita pengalaman orang yg pernah mengalami hal yg serupa.

untuk itu, di blog ini, penulis mencoba menanyakan satu pertanyaan yg sama ke beberapa orang. yaitu, bagaimana pengalaman kalian sebelum saat dan sesudah menjalankan studienkolleg di coburg ?

mari sama sama kita simak cerita dari beberapa teman kita ini.

1. Abdul Mufid (W-Kurs Studienkolleg Coburg Sem.2)


...
Abdul Mufid

Menurut saya ANP di Coburg itu gampang kalo misalnya dibandingin sama kota lain kayak Hamburg, München, dll. Untuk tempat tinggal juga disni wohnheim nya deket banget sama STK nya. Jadi kalo emang udah diterima STK disini dan udah ada niatan mau diambil ya mending langsung daftar aja biar gak kehabisan kamar heheh (maklum cepet penuh nya). Harga wohnung nya pun murah lho. Sistem belajar nya juga enak kok, klausurnya ya… no comment lah ya. Banyak belajar dan viel Erfolg.


2. Muhammad Reza Bachtiar


...
Muhammad Reza Bachtiar

Pertama kali sampe dan ikut ujian di Coburg sempet grogi juga sih karna selain pesertanya lumayan banyak dan soalnya juga “agak” susah. Berkat usaha keras dan do’a yag lebih keras alhamdulillah ternyata lolos juga ANP nya. Cari Wohnung pun disini sebenernya gak susah sih asalkan setelah kita dapet pengumuman lulus langsung daftar ke Studentenwerk nya. Harga Wohnung pun termasuk murah.

Setelah proses pindahan dan imat akhirnya mulai lah kita belajar berbagai macam pelajaran yang ternyata lebih ribet dan bikin pusing lagi ( dibanding ANP). Setelah menjalani berbagai macam ujian selama 2 semester akhirnya sampe lah kita ke ujian terakhir Stk yaitu FSP (Percayalah kawan, semua itu gak gampang…. Susaaahhh banget). Tapi yaa mau gimana lagi namanya juga ujian. Bener-bener butuh usaha dan do’a yang super.

Coburg itu kotanya cukup kondusif buat pelajar, karna gak terlalu rame dan besar (kemana-mana jalan kaki bisa kok). Kota nya juga indah dengan berbagai macam pemandangannya.

Sayang, saya dan kawan-kawan muslim lainnya belum bisa menikmati jamuan para dosen tersebut.

Tiga puluh menit berakhir, kami digiring untuk kembali ke dalam ruangan dan memulai ujian berikutnya: mathe. Kali ini saya sedikit was was, takut kalau yang sudah saya pelajari menguap begitu saja ketika melihat soal, lantaran gugup yang berlebihan.


3. Helena Sihombing (W-Kurs Studienkolleg Coburg Sem.1)


...
Helena Sihombing

Studkol Coburg gak kalah bagus sama Studkol lain. Kalo Anp nya sih gak se sulit Anp di München atau di kota-kota besar lainnya, tapi bukan berarti “gampang banget”, karna bahkan anak yg udah Vorkurs ajah banyak yg gak lulus. Tapi menurutku pribadi, kalo udh masuk Studkol Coburg, guru-gurunya juga cukup ramah.

Coburg juga kota yang bagus buat belajar dan tinggal. Bagus buat belajar, karna kota nya tenang. Bagus buat tinggal karna biaya hidup cukup terjangkau bahkan buat kebanyakan orang murah. Yg paling penting, hampir semua tempat belanja kebutuhan sehari-hari bisa di jangkau cuma dengan jalan kaki.


sekian sedikit penggalan pengalaman teman — teman kita yg sedang ataupun sudah menempuh pendidikan di studienkolleg an der Hochschule Coburg.

semoga bisa membawa manfaat ke pembaca sekalian.

Viel Erfolg !


About author


Shohwah Bossnia Maulidiah

Shohwah Bossnia Maulidiah menjabat sebagai Sekertaris di kepengurusan PPI Franken tahun 2016 - 2017

Dia di Jerman sejak 2012, dan berkuliah di Technische Hochschule Georg Simon Ohm Nurnberg dengan jurusan Angewandte Chemie.